hanyapadailahi on FB

Jika cinta kpd manusia menjauhkn kita dr Allah, maka cinta itu adalah palsu..[Ustaz Hasrizal Abdul Jamil]:::Sempurnakan dakwahmu walau ia sekecil perkara"

Segannya .....


Segan bila tangan lagi laju membuka laptop,

dari membuka kitab Allah, dan dari study.

Segan bila mata lagi seronok melihat cerita.

Segan bila kaki lagi cepat untuk ke mall,

dari melangkah ke masjid.

Segan bila mulut asyik bercerita, dari berzikir mengingati Allah.

Segan bila telinga lagi seronok mendengar lagu,

yang menyeronokkan jiwa,

berbanding mendengar ayat-ayat Allah.

Terasa segan,

bila ditimpa masalah atau musibah,

terus mencari manusia untuk mengadu,

bukannya DIA.

Segannya bila ada ujian, mulut laju merungut,

bukannya cepat-cepat menenangkan diri dengan kalimah Allah.

Bila dititipkan harapan,

Lebih mengikut kata hati,

Lebih menyebelahi kata nafsu,

Hanya bila harapan itu pudar baru mencari DIA,

Malunya bila rasa dah belakangkan DIA.

Oh, terasa segan.

Segan bila hati lagi laju mencari cinta manusia

Dari mencari Ilahi,

Segan bila diri diperingatkan tapi masih begitu.

Segan dengan Dia yang Maha Melihat,

Segan dengan Dia yang Maha Mengerti,

Segan dengan Dia yang Maha Memahami.

Segan dengan Dia yang Maha Pengampun!

Segan dengan dosa yang dilakukan,

Terasa bersalah dengan Dia.

Sedangkan diri tahu, Dia sentiasa ada.

Diri tahu Dia tak pernah tinggalkan hamba-Nya walau sesaat.

Tapi kenapa diri masih tegar melakukan kesalahan?

Oh, sebab diri ditaraf hamba,

Hamba yang sering leka dengan dunia,

Memang sering melakukan kesilapan demi kesilapan.

Tapi bukankah sifat Mukmin, mereka takkan jatuh ke dalam lubang yang sama dua kali?

Terasa bagaikan ada batu yang menghempap kepala. Sakit.

Ish, dah tahu rupanya begitu.

Tapi kenapa tidak mahu ambil pengajaran lagi?

Dan terasa segan.

Benar, diri bukanlah Maksum bagaikan baginda Rasulullah.

Diri adalah hamba, ditaraf hamba.

Yang di bawah dan yang terhina.

Tapi, kalau diri mengakui beriman

sudah tentu diri akan melakukan kebaikan.

Sudah tentu diri akan sentiasa membetulkan diri.

Sudah tentu diri akan selalu muhasabah diri.

Jadi,

Kalau terasa segan, bersyukurlah.

Hati dan perasaan tengah nak kembali pada yang Hak.

Jiwa masih lagi utuh untuk mengikat kata cinta pada Dia.

Allah sebenarnya tengah bagi peluang

Untuk diri bertaubat dan bertaubat lagi.

Gunakan kesempatan yang ada,

Kerana diri tidak tahu apakah ini nafas yang terakhir?



Written by

2 comments:

  1. segannya bca post ni... mmg rsa terkena atas kpala sndri..

    ReplyDelete
  2. sama la dgn admin blog ni pn.....huhu

    ReplyDelete

Terima Kaseh Untuk Respon & Komen

Ana Hamster Periang

There was an error in this gadget