hanyapadailahi on FB

Jika cinta kpd manusia menjauhkn kita dr Allah, maka cinta itu adalah palsu..[Ustaz Hasrizal Abdul Jamil]:::Sempurnakan dakwahmu walau ia sekecil perkara"

Wajah Pejuang (Ahmad Al-Banna)


Inilah wajah Syeikh Ahmad Al Banna ayah kepada Hasan Al Banna, walaupun beliau kelulusan Universiti Al Azhar namun beliau lebih suka mencari rezeki dengan tangan sendiri berkerja sebagai tukang membaiki jam. Setelah dilantik menjadi Imam di Masjid Mahmodiyah Syeikh Ahmad Al Banna masih meneruskan kerjanya sebagai tukang membaiki jam. Beliau tidak memiliki harta dunia yang banyak namun dikurn
iakan seorang anak yang soleh menjadi pejuang Islam dan pengasas Ikhwanul Muslimin…

“Wahai anakku, aku sendiri yang memandikan, mengkafankan, mensolatkan dan membawa jenazahmu ke kubur. Tidak seorang manusia pun yang dibenarkan menyertaiku…” demikian rintihan Syeikh Ahmad Al Banna ketika menceritakan detik pilu setelah Hasan Al Banna dibunuh secara kejam.

Setelah ditembak dengan pistol dari jarak dekat sebanyak tujuh kali oleh pembunuh upahan Hasan Al Banna masih sempat menefon ambulans minta dibawa ke hospital. Beliau juga dapat mengingati nombor kereta yang dinaiki pembunuhnya. Apabila sampai di hospital Qasral Aini disambut pihak tentera yang diketuai Jeneral Muhamad al Jazzar yang tidak membenarkan sebarang rawatan diberikan kepada Hasan Al Banna. Dia dibiarkan disitu dan akhirnya Hasan Al Banna mengembuskan nafas yang terakhir akibat tumpahan darah yang banyak.

Kemudian pihak polis menghantar mayat Hasan Al Banna ke rumah yang dikawal rapi pihak keselamatan. Orang ramai tidak dibenarkan menghampiri rumah tersebut. Maka Syekh Ahmad Al Banna yang ketika itu berumur 90 tahun yang memandi, mengkafan dan menyembahyangkan jenazah anknya yang syahid…al fatihah..
 
sumber: Abdul Latip Talip



Written by

1 comment:

  1. Moga masih ada yg mencontohi, menjadi penerus perjuangannya..

    ReplyDelete

Terima Kaseh Untuk Respon & Komen

Ana Hamster Periang

There was an error in this gadget